Ada Aku Kisah!


Manuskrip Ada Aku Kisah!

DI LARANG COPY PASTE!

HAK TERPELIHARA

TEKAN 'SIGN IN' ANDA DI DALAM LIST KESAYANGAN SAYA EKK...

Friday, September 28, 2012

Ada Aku Kisah! BAB 23


Ada Aku Kisah!


Hak Cipta Terpelihara. 
Jadi sebarang Copy paste ADALAH DILARANG SAMA SEKALI!
Jika ada kesilapan ejaan atau pun ayat, harap maklum manuskrip Ada Aku Kisah! belum lagi di edit oleh pihak EDITOR.

Bab 23

“Lambat ke sekolah hari ni?”
Aku yang sedang terbongkok-bongkok mengusap bulu Bobo terkejut. Aku terdiam sejenak. Aku tarik nafas dalam-dalam.
“Err.. sekolah. Lambat sikit sebab hari ni Siah masuk pertandingan memasak. Cikgu akan jemput Siah sekejap lagi.”
Aku kibas-kibas bulu Bobo yang terlekat di celah tapak tangan aku. Wajah tampan Abang Kamal sedikit pun tidak aku jeling. Aku cuba nak lupakan Abang Kamal dari ingatan aku. Aku sebak tiba-tiba.
“Hebat! Di mana? Siah masak apa?”
Hebat apanya? Aku bertanding pun belum! Aku mendengus dalam hati.
“Siah masak apa?”
Abang Kamal menyoal lagi setelah aku diam membatu.
Aku langsung tak ada mood nak berbual pagi-pagi hari. Aku gementar satu hal. Kalau boleh aku memang mengelak dari tersempak dengan Abang Kamal. Ya, lah tak lama lagikan Abang Kamal akan bertunang dengan Kak Long, setelah rombongan merisik keluarga Acik Munah datang minggu lepas. Aku dah nekad nak jauhkan diri aku dari abang Kamal.
“Mesti Siah masak specialkan?”
Abang Kamal menyoal lagi. Aku melepaskan sebuah keluhan. Aku kais-kais kocek beg sekolah aku. Ada sepeket biskut oreo. Aku bukak aku kunyah. Kali ni aku dah tak peduli makan depan Abang Kamal. Hilang sopan aku.
“Bertanding di Sekolah Bandar. Goreng cekodok pisang aje.”
Aku menjawab sambil lewa. Biskut oreo dalam peket kecil hanya tinggal separuh. Aku kunyah, aku telan, aku kunyah aku telan. Aku sayu dan sebak sebenarnya!
“Cekodok pisang? Sedapnya... Siah kalau buat cekodok pisang memang best! Abang suka, mak abang pun selalu puji.”
Erkkk.. betul ke ni? Atau aku silap dengar? Acik Munah puji cekodok pisang aku? Dan abang Kamal pun sukakan cekodok pisang aku?
Cepat-cepat aku simpan baki biskut oreo. Aku kebas-kebas uniform sekolah. Aku yang tadinya santai duduk di atas buaian, terus berdiri. Berdiri dekat tepi pagar di mana abang Kamal sedang berdiri. Aku menyengih macam kerang busuk! Kalaulah Olia nampak mesti teruk aku kena kutuk.
“Errr... nanti kalau ada masa Siah buat dan hantarkan ke rumah abang. Kesian Acik Munah dah lama tak makan cekodok Siah. Minta maaf hari tu pisang yang Abang bagi dah selesai Siah makan. Sorry ya Bang.”
Tersengih-sengih aku. Memang aku makan kesemua pisang lemak manis yang Abang Kamal kirim pada mak. Bukan aku tak tahu Abang Kamal belikan pisang tu untuk aku buat cekodok pisang dan hantarkan sepiring untuk dia. Aku sengaja! Aku kan frust Abang Kamal nak bertunang dengan Kak Long. Sebab tu aku sesah semua pisang tu. Mak marah! Aku tak peduli aku makan sampai habis! Ada aku kisah!
“Tu lah.. sampai laa Abang kempunan nak makan cekodok pisang Siah tu tau.”
Alolooo kesiannya Abang Kamal. Aku rasa macam nak nangis pun ada!
“Tak pe.. nanti Siah buatkan yaa.. special untuk Abang Kamal dan Acik Munah.”
Wah! Aku kan.. tiba-tiba bersemangat bukan main lagi! Terbayang-bayang wajah Acik Munah yang tersenyum memuji cekodok pisang aku.
“Terima kasih Siah. Abang doakan Siah akan berjaya! Dapat no 1 Insya~ALLAH.”
Aku tersenyum lebar. Hati aku berbunga-bunga.
Selepas itu aku terdiam. Aku baru teringat yang Abang Kamal tidak lama lagi bakal menjadi abang ipar aku dan bukan lelaki pujaan aku lagi!
“Apa kata kalau hari Abang masuk meminang Kak Long tu Siah buatlah cekodok pisang. Mesti tetamu yang datang suka. Cekodok Siah memang sedap! Abang tak tipu tau.”
Aku yang tadinya bukan main menyengih bagai nak apa. Tiba-tiba terus ketat senyuman aku terus ketat. Aku terlupa! Aku terlupa! Dengan siapa aku bercakap sebenarnya.
“Err.... err... Siah, masuk dalam dulu ya, Bang.”
Aku cepat-cepat meluru masuk ke dalam. Abang Kamal yang tercengang-cengang dengan tindakan aku, langsung tidak ku pedulikan.
Lantaklah! Kau bukan milikku lagi Abang Kamal.
Aku hempaskan badan di atas katil. Aku menangis sepuas-puasnya.

...............................

“Lap sikit minyak di piring awak tu.”
Pengadil menegur aku yang sedang leka mengemas peralatan memasak.
Aku lap seperti yang di arahkan oleh pengadil. Aku toleh kanan dan kiri ada lebih 30 orang peserta yang menyertai pertandingan memasak. Aku telan air liur, aku gementar tak sudah! Peluh yang meleleh di dahi aku lap dengan tisu. Tisu yang Abang Kamal hulurkan pada aku dulu, sampai sekarang aku masih simpan rapi. Aku lipat tisu yang hampir lunyai. Itulah kenangan manis suatu masa dulu bersama Abang Kamal.
Wajah Abang Kamal berlegar-legar di mataku. Sepanjang aku bertarung tadi aku asyik membayangkan cekodok pisang special yang aku masak itu khas aku tujukan untuk Abang Kamal dan sorry Acik Munah langsung tak kubayangkan! Buat sesak mata aje.
“Semua peserta masa telah tamat! Sila berhenti dan hantarkan hidangan masakan anda di meja pengadil.”
Aku telan airliur. Syukur Alhamdulillah berakhir sudah satu penyiksaan.
Kini aku gementar tak sudah menanti keputusannya. Kalah atau menang aku tak kisah sangat, Cuma aku berharap sangat aku akan menang! Demi mempertahankan maruah dan ego aku terhadap Halim dan kawan-kawannya yang samseng!

.............


“Tahniah! Siah! Cikgu dah agak kamu memang akan menang!”
Aku terangguk-angguk. Keputusan telah di umumkan. Tak sangka cekodok pisang aku mendapat tempat pertama. Cikgu Suhailin adalah insan yang paling gembira. Aku yang pucat tak berdarah tadi bukan main merah padam lagi muka setelah menerim imbuhan yang cukup lumayan. Sebuah hamper sebesar aku dan wang tunai RM300.
“Terima kasih cikgu. Kerana cikgulah saya menang. Cikgu sentiasa support saya.”
Terbayang-bayang wajah tampan Abang Kamal tersenyum bangga ke arah aku, dan bukan kerana Cikgu Suhailin dan sesiapa pun.
“Cikgu dah agak! Awak memang boleh juara, sebab hidangan dan presentations awak pun cantik dan kemas Siah. Cikgu bangga! Cikgu-cikgu sekolah dan kawan-kawan mesti bangga dengan pencapaian awak.”
Aku tersenyum gembira, tidaklah terlalu gembira kerana aku sedang bersedih hati lagi.
 Ramai cikgu-cikgu dari sekolah Bandar yang bersalaman dan ucap tahniah kepada aku dan cikgu Suhailin. Tiba-tiba aku terasa seperti artis gitu!
“Bagus! Siah! Bagus! Ingat lagi sebulan kamu akan bertanding peringkat daerah pulak! Kamu kena usaha dan praktis dari sekarang.”
GULP!
APA???? Aduhaii.. ini yang aku lemah. Ingatkan dah selesai. Rupanya ada lagi, wakil daerah pulak dah. Ini yang aku malas! Aku takut!
“Alaa.. cikgu saya tak naklah. Cukuplah wakil sekolah aje cikgu.”
Hilang semua rasa gembira dan bangga. Terus kecut perut aku.
“Tak  apa Siah. Pertandingan ada lagi sebulan. Sempat lagi nak praktis. Kali ni hidangan tengahari pulak. Lagi pun masakan awak tadi mendapat pujian dari semua para juri. Cikgu yakin kamu memang layak mewakili peringkat daerah dan sekaligus mengharumkan nama sekolah kita.”
Aku terus terduduk. Wajah Abang Kamal tiba-tiba muncul. Mungkin pasal dia aku menang kot?
Tangan aku pantas mencapai 3 keping cekodok pisang baki bertanding tadi. Aku telan sekaligus! Macam nak tercekik pun ada.


*Nama dan watak di atas tiada berkenaan dengan yang hidup atau pun yang mati*

Nantikan BAB...24 ;)

1 comment:

Sari Yusa Ibrahim said...

sudahlah Siah, mintaklah Abang Kamal tisu baru, tisu tu dah banyak bakteria Siah oi.. Siah.. Siah..!!