Ada Aku Kisah!


Manuskrip Ada Aku Kisah!

DI LARANG COPY PASTE!

HAK TERPELIHARA

TEKAN 'SIGN IN' ANDA DI DALAM LIST KESAYANGAN SAYA EKK...

Sunday, September 23, 2012

Ada Aku Kisah! BAB 20


Ada Aku Kisah!


Hak Cipta Terpelihara. 
Jadi sebarang Copy paste ADALAH DILARANG SAMA SEKALI!
Jika ada kesilapan ejaan atau pun ayat, harap maklum manuskrip Ada Aku Kisah! belum lagi di edit oleh pihak EDITOR.

Bab 20

Mulut aku terkumat-kamit mengaminkan bacaan doa ayah yang menjadi imam setiap malam. Hati aku tenang. Setenang air di sungai yang mengalir jernih. Doa selesai di baca. Aku tunduk mencium tangan ayah kemudian mak. Aku kucup pipi mak dengan penuh kasih sayang.
Tiba-tiba hati aku sayu. Sepi rumah, hanya kami bertiga sahaja yang ada. Kak Long bilalah agaknya nak balik? Bang Ngah tiap minggu balik tapi jarang menginap, orang bujanglah katakan.
“Ayah nak makan? Nanti Siah siapkan meja.”
“Lepas berita nanti ayah makan. Kau dan mak makanlah dulu.”
Aku menganggukkan kepala. Terkial-kial aku berdiri berpaut pada lengan kerusi rotan yang ada di tepi aku.
“Kenapa dengan kaki kau tu Siah?”
Aku meringis menahan geli. Kaki aku sesemut!
“Darah kau tu tak berjalan lancar. Cubalah bersenam Siah.”
Mak mulalah tu dah nak start berleter. Baru sekejap tadi aminkan doa ayah.
“Siah bersenam tiap hari, mak mana nampak.”
Aku mana nak mengalah. Asyik kena leter aje. Patutlah Bang Ngah duduk rumah bujang!
“Mak tengok dah seminggu lebih kau puasa. Tak lapar pulak perut kau Siah kat sekolah tu?”
Hah! Tiba bab ni yang aku lemah. Kang dari nak berbual biasa dah jadi kes lain pulak nanti.
“Taklah. Puasakan tujuannya menahan lapar dan dahaga. Kalau puasa boleh makan dan minum tu dah bukan puasa namanya tu mak.”
Aku menjawab geram. Tapi suara aku buat macam biasa. Jangan main-main dengan mak, sekali kau melawan alamatnya terimalah hujah-hujah mak secara percuma! Tak sanggup aku!
“Tiba-tiba aje mak tengok kau rajin puasa, kenapa? Siah diet ya? Mak tahu.. tapi Siah tak nak mengaku.”
Mak terkekeh ketawa. Aku gigit bibir aku. Sindiran mak tu memang buat aku panas telinga.
“Puasa sunat. Puasa salah, tak puasa salah. Makan salah, tak makan pun salah!”
Aku menjawab dengan nada merajuk. Pantas aje tangan aku menyusun pinggan untuk ayah dan mak. Aku tak makan malam. Dah dekat seminggu aku tak makan malam. Tapi dalam bilik banyak juga biskut oreo yang aku kunyah. Yang tu Mak tak tahu.
“Baguslah tu Siah. SPM dah nak dekat. Esok lepas sekolah kau tu dah nak ke U. Baguslah kalau badan kau tu kurus sikit. Taklah penat nak naik turun tangga nanti.”
“Mak... kenapa dalam keluarga Siah aje sorang yang besar?”
Aku tak jadi mengurung dalam bilik. Dah lama sebenarnya aku nak tanyakan soalan tu pada mak. Agaknya sebab aku dah cukup dewasa tu yang aku berani tanya. Sebelum ni aku langsung tak ambil kisah.
“Baru sekarang kau nak tanya pada mak?”
Mak terkekeh ketawa. Mak ni kan semenjak Kak Long tak jadi ke Paris. Ceria aje muka mak. Aku tumpang bahagia dalam diam aku sedih juga sebab rancangan mak nak satukan Kak Long dengan Abang Kamal macam jadi aje nampaknya. Macam aje.. aku Cuma teka.. tak tahu jadi ke tidak.. entahlah.. aku dalam dilemma sebenarnya.
“Dulu masa mak lahirkan Siah kan tak cukup bulan. Mak susukan Siah tiap masa. Siah tak nangis nak susu pun mak bagi jugak Siah susu. Sampailah Siah jadi macam ni. Besar dan bulat!”
Aku tersengih-sengih. Kalau kisah yang itu aku dah tahu. Mak selalu ceritakan kat aku.
“Lepas tu Siah memang kuat makan ya mak? Dari kecik?”
Mak menganggukkan kepalanya.
“Ayah kaulah Siah. Kalau boleh kau tu nak di sumbatnya dengan pemakan setiap saat. Alasan ayah sebab kau lahir tak cukup bulan. Marah ayah kalau mak tegah kau makan. Tu yang sampai sekarang kau tak perasan ke Siah? Ayahkan selalu beli lauk di rumah ni semua ikut tekak kau aje.”
Aku tergelak manja. Sayang betul mak dan ayah pada aku kan. Aku tunduk, sayu hati aku. Bersyukur aku dapat ayah dan mak yang selalu menjaga dan mendidik aku dengan penuh kasih sayang.
“Agaknya pasal tu lah Siah besarkan mak?”
Sebak dada aku. Aku sering menjadi bahan ejekan dan gurauan di sekolah. Acik Munah pun selalu sindir aku. Agaknya sebab badan aku besar? Aku tak slim forever macam Kak Long?
Aku diam. Lama aku termenung.
“Silap mak jugak. Suapkan kau makan sampai kau jadi besar macam ni.”
Aku macam nak nangis, aku tahankan.
“Terima kasih mak. Siah tak menyesal pun. Siah tahu mak dan ayah ambil berat pasal Siah.”
Air mata mula bertakung di tubir mata. Aku tahankan jangan sampai menangis depan mak. Kalau aku kurus macam Kak Long agaknya Abang Kamal jatuh hati tak pada aku? Acik Munah mesti tak akan sindir aku kan. Aku melepaskan sebuah keluhan yang berat.
“Asalkan kau sihat dah Siah. Orang kurus pun berpenyakit jugak. Tapi takkanlah kau nak besar dan terus membesar. Esok lusa kau dah nak kena uruskan diri sendiri bila ke U nanti. Kalau keadaan Siah terus macam ni, mak susah hati. Terlarat ke kau nak berlari naik turun anak tangga U tu nanti Siah.”
Aku tunduk. Sebak dan sayu hati aku bila mak cakap macam tu. Betul apa yang mak cakapkan. Aku kian hari kian ‘membesar. Kaki aku sakit dan lenguh bila berdiri lama. Turun naik tangga usahlah cerita. Tercungap-cungap nafas aku. Aku mengeluh lagi.
“Siah tak nak ke mana-mana. Siah nak jaga mak dan ayah sampai ke tua!”
Aku tak tahan lagi, sikit lagi aku nak menangis dah ni!
“Jaga mak dan ayah sampai ke tua? Tak kahwin ke kau Siah?”
Mak terkekeh gelihati dengan kata-kata aku.
Aku serius! Bukan main-main. Aku sanggup tak kahwin sebab aku terlalu sayangkan mak dan ayah.
 Wajah Abang Kamal berlegar-legar di mataku. Aku pandang wajah mak yang sedang leka menyuap nasi.
Demi kebahagian mak, aku akan cuba lupakan Abang Kamal. Insya~ALLAH itu tekad aku. Satukan Kak Long dan Abang Kamal. Walaupun ianya amat payah untuk aku telan.
“Mak hulurkan nasi tu mak.”
Mak tercengang-cengang. Aku buat dek aje. Buat tak nampak.
“Laa.. baru tadi cakap tak nak makan? Sekarang nak makan pulak?”
“Tak apalah mak.. kalau Siah tak makan nanti apa pulak kata ayah. Kesian ayah susah-payah cari rezeki nak besarkan Siah. Mak pulak susah-payah masak lauk sedap-sedap untuk kami. Kalau Siah tak makan nanti mak risau kan mak kan?”
Aku mengenyit nakal! Mak tergeleng-geleng.
Aku makan dengan penuh berselera. Aku tambah nasi 3 kali! Mak jeling aku buat tak nampak! Ada aku kisah!

....................

“Woi! Nak ke mana?”
Aku heret lengan Olia.
“Mana lagi kantinlah!”
Aku beratur. Olia belakang aku. Kalau pandang dari depan memang orang tak akan nampak Olia yang terselit belakang aku. Aku kan besar! Ada aku kisah!
“Kau tak puasa ke hari ni?”
Aku menggelengkan kepala aku. Mata tepat menjeling biskut kacang mak cik kantin nun jauh di sana.
“Period eh?”
Aku mengangguk laju. Aku tipu!
Aku angkat balang biskut kacang mak cik kantin. Aku letakkan di kaunter bayaran.
“Nak berapa dik?”
Pekerja mak cik kantin menyoal aku dengan dahi berkerut.
“Kira semua. Satu balang tu berapa?”
Olia cuit bahu aku. Aku buat tak tahu. Aku tahu apa yang Olia nak cakap sekejap lagi.
“Balas dendam eh?”
Aku anggukkan kepala. Toleh pun tidak.
“Kau memang keles Siah!”
Aku angkat kening. Baru kau tahu Olia!
Aku peluk balang biskut kacang mak cik kantin. Ramai pelajar yang pandang-pandang, jeling-jeling. Ada juga yang berbisik-bisik. Aku buat dek aje. Aku menonong berjalan.
Semenjak tak berpuasa ni kan badan aku rasa ringan sangat! Agaknya tak perlu berlapar lagi.
Aku lalu tepi Halim dan kawan-kawannya yang samseng. Tak ada seorang pun yang berani angkat muka! Bagus!
“Siah! Kau tak malu ke?”
“Nak malu buat apa? Bukan aku curi, aku beli okeh!”
Aku menjawab selamba.
“Belilah sikit-sikit. Ni tak sebalang terus kau borong. Malu ler sikit. Siah.. Siah..”
Ehh.. ehh.. Olia ni dah macam mak aku pulak ya. Siah.. Siah.. tak sudah!
“Kau nak ke tidak?”
Pantas Olia mengangguk-anggukkan kepalanya.
“Kalau nak jangan banyak cakap. Jom kita ke bawah pokok sana tu.”
Aku menonong meninggalkan Olia.
Bawah pokok redup. Tak ada sesiapa pun di sana. Jadi amanlah aku nak menikmati biskut kacang mak cik kantin tanpa gangguan.
“Sedapkan...”
Aku mengunyah biskut kacang mak cik kantin dengan rakusnya. Olia  hanya memerhati dari tadi. Ada aku kisah!
“Hari tu kau cakap dengan aku, kau target nak turunkan 5 KG! Ni apa dah jadi?”
Olia duduk sebelah aku sambil mengunyah biskut kacang yang ranggup, lemak dan enak.
“Esok kan boleh? Hari ini aku nak makan puas-puas. Salah ke?”
Aku menjeling geram. Bosanlah Olia asyik persoalkan tentang berat badan aku.
“Salah tu memanglah tidak. Tapi agak-agaklah. Makan sekeping dulu, satu-satu. Ni tak, kau raup satu genggam lepas tu kau sumbat dalam mulut. Selekehlah kau ni Siah.”
“Di meja makan kita kena bersopan-santun bila makan. Bawah pokok tak ada undang-undang pun yang mengatakan kena makan dengan sopan! Kau faham ke tak ni?”
Olia menggeleng-gelengkan kepalanya.
“Tak nak ke?”
Aku menyoal Olia yang asyik terkulat-kulat dari tadi.
Olia menggelengkan kepalanya.
“Laa... kenapa pulak? Kata lapar tadi?”
“Kenyang! Sebab tengok kau makan gelojoh!”
Aku angkat kening. Mulut aku penuh dengan biskut kacang mak cik kantin yang dah seminggu aku tak jamah. Rindu betullah!
“Tak nak sudah! Ada aku kisah!”
Aku makan! Dan makan lagi! Sehingga loceng berbunyi.
BURPPP!!
Aku sendawa bau kacang. Olia tonjol kepala aku.
“Selekeh!”
“Dah cukup baik aku tak sendawa dan kentut sekaligus!”
Aku ketawa terkekeh-kekeh. Aku jeling balang biskut kacang mak cik kantin hanya tinggal separuh. Esok memang nak kena borong lagi ni!


*Nama dan watak di atas tiada berkenaan dengan yang hidup atau pun yang mati*

Nantikan BAB...21 ;)

1 comment:

Sari Yusa Ibrahim said...

kesiannya Siah ni... isk isk isk!!