Ada Aku Kisah!


Manuskrip Ada Aku Kisah!

DI LARANG COPY PASTE!

HAK TERPELIHARA

TEKAN 'SIGN IN' ANDA DI DALAM LIST KESAYANGAN SAYA EKK...

Tuesday, September 25, 2012

Ada Aku Kisah! BAB 21


Ada Aku Kisah!


Hak Cipta Terpelihara. 
Jadi sebarang Copy paste ADALAH DILARANG SAMA SEKALI!
Jika ada kesilapan ejaan atau pun ayat, harap maklum manuskrip Ada Aku Kisah! belum lagi di edit oleh pihak EDITOR.

BAB 21

Peperiksaan SPM semakin hampir. Aku pulak sekarang semakin sibuk mengulangkaji pelajaran. Walaupun di dalam kelas aku tergolong di dalam pelajar top 10 terbaik, aku tak pernah bersenang-lenang dengan pencapaian yang aku raih selama ini. Aku nak berjaya macam Kak Long dan Bang Ngah. Belajar dan berjaya.
Cita-cita setinggi gunung?
Aku tak pernah pun teringin nak jadi doktor. Pada aku pekerjaan sebagai seorang doktor adalah pekerjaan yang cukup mulia dan terlalu mencabar. Tak sanggup nak menatap tiap wajah pesakit yang datang dengan wajah sugul dan muram. Nanti mood aku yang sentiasa ceria dan cool akan terganggu. Lagi satu, aku ni bukan kuat semangat, nampak darah aje pitam! Kan ke kes naya namanya tu.
Mak suruh aku jadi cikgu. Lagilah aku tak nak! Nak tahu kenapa? Aku ni kan besar. Aku takut bila aku mengajar nanti murid-murid aku tak nampak apa yang aku tulis kat papan hitam tu nanti. So lupakan ajelah ya, mak. Hasrat mak nak Siah jadi cikgu tidak mungkin akan terjadi.
Ayah cadangkan aku jadi pensyarah. Sebab aku selalu mewakili sekolah berpidato. Selalu juara pulak tu. Dan aku tidak pernah berangan-angan pun untuk menjadi pensyarah apalagi ahli politik? Lagilah aku tak nak! Aku ni kan besar, manalah boleh berdiri lama. Berdiri lama sikit aje kaki aku dah sengal. Belum cukup seminggu jadi pensyarah dah kena ambil cuti kecemasan! Kaki tergantung aje atas katil hospital! Tak nak aku!
Aku sebenarnya nak jadi seorang yang biasa-biasa sahaja. Seorang yang berpelajaran tetapi pangkat aku tak nak yang tinggi, biasa-biasa aje dah okay pada aku. Aku tak suka pening-pening kepala memikirkan hal kerja pejabat yang bertimbun. Dengan aktivi luar lagi.
Ish! Tak nak aku weh! Paling tidak pun aku cuma nak jadi kerani tak pun UP sikit Setiausaha! Dengan badan aku yang ‘comel’ ni? Boleh ke? Ada aku kisah!
 Sebab bagi aku kerja sebagai kerani atau setiausaha ni kan pada akulah. Tak perlu banyak bergerak. Hanya duduk aje kat meja dan menaip. Telefon berbunyi angkat. Boss datang bancuhkan kopi. Lepas tu bila boss meeting kau sama naik duduk sebelah boss lepas tu, catat aje apa yang boss kau cakap masa meeting tu. Lepas tu bila bos kau cuti, kau sama naik cuti! Berlengkar atas tilam! Kan ke best tu namanya...
Macam mana aku tahu? Sebab aku selalu tengok drama melayu di tv.
Aku sebenar-benarnya teringin sangat nak jadi pramugari.Nak kata aku berangan setinggi gunung everest, tak juga. Sebab aku memang suka! Suka aku tengok pramugari pakai baju kebaya, bersanggul dan jalan terkedek-kedek heret beg berlereng. Lepas tu terbang sana, terbang sini. Layan makan minum penumpang atas kapal terbang, tu aje. Kan ke best tu namanya! Pasal tu aku teringin sangat nak jadi pramugari. Walaupun aku sedar dengan keadaan aku yang ‘comel loteh’ ni kan manalah impian aku yang satu tu akan tercapai. Tak mungkin terjadi sampai bila-bila pun! Ada aku kisah!
Tak pun aku teringin benar nak jadi tukang masak professional. Yang ini pun tak mungkin akan menjadi kenyataan. Apa taknya, mak bukannya benarkan aku duduk di dapur, dia bimbang aku akan bakar dan letupkan segala yang ada. Kesian aku kan? Bila aku tak jengah ke dapur mak pulak bising! Serba-salah aku jadinya.
Entahlah, sampai sekarang ni, SPM dah semakin hampir. Aku tak tahu selepas ini apalah agaknya nasib aku? Aku berserah sahaja pada Tuhan. Aku terima dengan hati yang terbuka. Tak pun aku jaga mak dan ayah sampai ke tua! Ada aku kisah!
“Hoi! Berangan eh?”
Aku terkejut. Aku urut dada aku yang berdegup kencang. Olia sergah aku, nyaris tak pengsan!
“Aku bosan! Lama sangat tunggu cikgu masuk kelas. Aku mengantuk laaa...”
Aku menguap. Mulut aku terbuka luas macam pintu gua.
“Cikgu mesyuaratlah! Aku baru balik dari bilik guru tadi.”
Olia menghulurkan buku latihan Sains kepada aku. Aku selak. Semuanya cikgu tanda betul. Lega hati aku.
“Olia jom! Kita cabut ke kantin jap.”
Aku usap-usap perut aku yang berbunyi minta di isi.
“Aik? Baru sekejap tadi makan dah lapar lagi?”
Aku menjeling geram. Aku cuma minta Olia temankan, bukan nak dengar dia membebel.
“Kelas bangun! Selamat tengahari Cikgu!”
“Alaa....”
Aku mengeluh, kesal tak sudah!
Cikgu Suhailin mengangguk sambil melemparkan senyuman manisnya ke arah kami semua.
“Cikgu baru sahaja habis mesyuarat tadi. Ada berita gembira. Cikgu tahu ada di antara kamu memang suka apa yang bakal cikgu cakapkan sekejap aje lagi.”
Semua senyap. Aku asyik menguap dari tadi. Dalam hati aku berbunyi.. cakap ajelah cikgu kami dah mengantuk dah ni menunggu cikgu tak masuk mengajar. Aku menguap lagi, kali ini Olia tolak lengan aku yang tersangkut atas meja.
“Tutup sikit mulut tu.”
Olia sempat berbisik. Aku tunjuk muka toya.
“Ada sesiapa di sini yang minat memasak?”
Semua senyap. Aku pun senyap, kali ni tak menguap takut Olia siku aku lagi.
“Tak ada sesiapa yang minat memasak? Atau tak ada yang tahu memasak?”
Cikgu Suhailin menyoal sambil mata melingas. Tiada seorang pun yang berdecit, termasuklah Halim dan kawan-kawannya yang samseng.
“Angkatlah tangan.”
Olia tolak lengan aku dengan sikunya runcing.
“Kau apasal?”
Aku besarkan biji mata aku yang bulat. Hidung aku kembang-kempiskan. Geram aku dengan Olia!
Olia angkat-angkat kening, sambil tersengih-sengih. Aku jeling Olia.
“Siah! Siah! Cikgu, dia pandai masak! Selalu dia bawak cekodok bagi kami makan. Sedap cikgu...”
Mujur bukan si Halim. Aku rasa Halim semenjak kena jemur dan makan penumbuk aku sejak tu nampak aku selalu mengelak! Takutlah tu agaknya.
“Ish! Mana ada.”
Aku menjawab pendek. Hidung aku kembang-kempis. Malu aku!
“Okay, siapa setuju Siah, mewakili kelas kita untuk masuk pertandingan memasak? Cepatlah sekejap lagi cikgu ada mesyuarat lagi.”
GULP!
Semua angkat tangan serentak! Termasuklah Olia. Aku tarik-tarik lengan baju kurung Olia. Olia tepis tangan aku. Amboi!
“Nampaknya semua dah setuju. Siah mari ke depan. Ambil borang ini dan isi.”
Yek ele, apa ni? Aku? Mana aku pandai masak! aku gelisah tak menentu.
“Bangun ajelah! Dah bagi peluang tak nak! Jual mahal konon! Porah!”
Halim! Wah! Kau berbunyi juga akhirnya ya. Nanti kau! Aku mendengus geram dalam hati.
“Siah! Siah! Siah!”
Nama aku di laung pelajar-pelajar. Aku nak tak nak bangun juga akhirnya.
Terasa berat kaki aku melangkah. Borang telah berada dalam tangan aku.
Lama aku tenung. Boleh ke aku masuk pertanding memasak? Apa yang aku nak masak nanti?
Aku semakin gerun. Tiba-tiba perut aku berbunyi minta di isi.
“Siah, jangan hampakan harapan kawan-kawan awak dan juga cikgu. Cikgu yakin kamu boleh lakukannya.”
Senangnya cakap! Aku terkulat-kulat depan kelas. Semua mata memandang ke arah aku dan cikgu Suhailin.
“Ta..kkk naklah... Sa..saya tak pandai masak cikgu. Serius ni cikgu.. saya mana pandai memasak.”
Aku tergagap-gagap bercakap. Tapak tangan aku basah dek peluh. Aku panik tak sudah!
“Siah tak pandai masak! dia cuma pandai makan biskut mak cik kantin cikgu!”
Oh! Halim kau lagi ya.. nanti kau! Aku mengetap gigi. Halim tak serik lagi nampaknya.
“Sa.. saya tak nak cikgu.”
Aku tergagap bercakap. Pelajar riuh-rendah. Ada yang ketawa. Ada yang berbisik. Ada yang tunjuk ibu jari menjunam ke bawah. Aku buat tak nampak! Ada Aku kisah!
“Senang aje Siah. Hanya sejenis hidangan pencuci mulut. Tak kan awak tak tahu? Awakkan pandai buat cekodok. Hah! Buat aje cekodok awak yang sedap tu. Betul tak kelas semua?”
“Betul! Betul! Betul!”
Semua pelajar bersorak. Dah macam dalam kelas Upin dan Ipin.
“Tapi cikgu.. saya memang tak pandai. Saya tak pernah masuk pertandingan memasak, serius ni cikgu.”
Aku beria-ia. Aku takut sangat! Aku bukan dalam aliran katering, cikgu lupa agaknya aku dalam aliran sains!
“Sebab tulah cikgu pilih kamu. Sebab pertandingan ini bukan untuk pelajar yang mengambil aliran Katering. Hadiahnya lumayan tau Siah. Rugi kalau awak tak bertanding.”
“Apa hadiahnya cikgu? Kereta? Handphone? Top-Up?”
Ramai murid menyoal, riuh-rendah kelas jadinya. Aku semakin gementar.
“Entah-entah biskut kacang mak cik kantin! Ha! Ha! Ha!”
Halim ketawa berdekah-dekah. Aku genggam tapak tangan aku. Nanti kau Halim! Tak serik lagi kau ya! Aku mendengus dalam hati.
“Hadiah utama, wang tunai RM300, kedua RM200 dan ketiga RM100. Saguhati RM50 setiap seorang. Setiap peserta juga akan menerima sebuah hamper.”
“WoHooOoooo... lumayan tu! Siah! Masuk Siah! Rugi tak masuk. Kalah pun dapat duit dan hamper lah weh!”
Ramai yang menyokong dan memberikan aku semangat. Walaupun aku yakin, saguhati memang dalam tangan aku.
“Eleh! Gerenti Siah kalah!”
Halim lagi! Terjuih bibirnya yang tebal. Geram aku kian membara. Grrr....
“Siah, macam mana setuju? Kawan-kawan awak sokong kamu tu, jangan hampakan harapan mereka.”
Aku menggeleng perlahan. Serba salah aku jadinya.
“Cikgu akan support awak Siah. Jangan risau cuma pertandingan biasa sahaja. Dan awaklah calon yang paling sesuai. Lagi pun awak dah biasa masuk pertandingan di sekolah ni kan.”
Amboi! Cikgu Suhailin. Yang aku masuk selalu tu pertandingan berpidato dan bercerita. Ni pertandingan memasak! Masak aku!
“Siah.. jadi ya?”
Cikgu Suhailin lembut memujuk. Aku jadi serba salah. Aku memang kalah betul dengan Cikgu Suhailin.
Akhirnya aku mengangguk.
“Baiklah. Demi kawan-kawan, saya akan bertanding.”
Perlahan suara aku. Langsung tak bersemangat.
“YahOoo! Siah hebat!”
“Siah Masterchef!”
“Siah Boleh!”
“Siah akan menang!”
“Siah terbaik!”
“BOoo! Siah pasti kalah!”
Aku kenal suara siapa yang ‘Boo’ kan aku, semestinya Halim dan kawan-kawannya yang samseng. Tak serik lagi kau ya!
“Siah. Tahniah! Kerana awak sudi sahut cabaran cikgu dan kawan-kawan awak. Cikgu yakin kamu boleh lakukan yang terbaik! Buktikan kepada kami semua yang awak boleh! Terutama sekali Halim”
Aku mengangguk dan melemparkan sebuah senyuman sinis ke arah Halim.
Kepala otak aku berputar ligat. Balik nanti aku nak minta mak ajar aku macam mana nak buat cekodok pisang yang enak dan luar biasa dari biasa! Kes berat nampaknya ni!


*Nama dan watak di atas tiada berkenaan dengan yang hidup atau pun yang mati*

Nantikan BAB...22 ;)

1 comment:

Sari Yusa Ibrahim said...

alaaaaaaa... takmohlah cekodok Siah...